Sabtu, 25 Juni 2016

Play Group

Jumat lalu N dadah-dadah sama teman-teman sekelas soalnya hari terakhir di play group. Bulan depan sudah TK dan belum tentu sekelas lagi.

Anak-anak sih kayaknya belum nyadar kali ya mau naik kelas dan berpisah sama guru-gurunya jadi mereka tampangnya biasa saja. Saya saja sepertinya yang agak mengharu biru. Hahai... memang lebay tapi begitulah kenyataannya.
Soalnya miss-miss di plegrup hebat dan kece badai. Bayangkan saja kalau saya yang jadi guru plegrup, bisa nelen panadol tiap hari deh. Jadi rasanya sedih N gak diajar sama miss nya lagi. Meski saya tahu miss di TK bakal sama keren dan kece kok sepertinya kasihan anak-anak sudah sayang banget sama miss dan harus berpisah.

Gak kerasa aja ya setahun sekolah di play group. Tambah pandai dan rajin ya, Nak...

Sabtu, 30 April 2016

Me want me time

Nulis ini jam 3 pagi, bok. Alamak!
Saya screenshot, tuh. Heeheee...

Bukan kebangun dari mimpi. Tapi memang belum tidur. Kebanyakan kafein kayaknya.

Kerjaan saya pas weekday itu bangun pagi sedapatnya 😆, bikin sarapan, dadah2 ke pak suami yang ngantor, lanjut beberes rumah yang disambi nyuapi N dan nyiapin bekalnya sekalian.
Jam 9 teng mandiin N sekalian saya mandi demi alasan kepraktisan. Setengah jam kemudian sudah siap anter ke sekolah. Dadah2 ke N.

Nah, kalau N sudah masuk kelas biasanya ngider gak jelas atau duduk cantik sambil ngopi atau ke pasar atau ke toko buah.
Itu biasanya yaa...
Sekarang punya kawan baru sesama ibu2 yang senasib. Maksudnya beliau2nya juga suka ngider sendirian. Sekarang ngidernya barengan. Dan seringnya itu, MAKAN!
Ohhhh...

Dan nyaris begitulah setiap harinya. Kenyang makan, balik ke sekolah jemput N trus pulang. Berharap sampai rumah N sudah capek langsung tidur siang. Kalau dia tidur, lumayan bisa lanjutin kerjaan rumah yang belum selesai atau masak. Tapi entah kenapa energinya serasa gak pernah habis. Jadinya mau ngapa2in gak bisa juga. Yang ngajak main bola lah. Ngajak mewarnai sama2 lah. Adaaa ajaa..
Nanti sudah sore baru ngajak tidur *geregetan*

Kalo pas sore jadwalnya praktek ya terima nasib nyampe klinik dia rewel ngantuk dan saya merasa lelah. Di situlah kadang saya merasa sedih.

Me time? Iihh.. jangan tanya!!!

Minggu, 27 Maret 2016

Selamat Paskah

Selamat Paskah!!

2 minggu lalu N dapat project dari sekolah membuat prakarya bertema paskah.
Baca edaran pengumumannya saja saya sesak nafas. Bagaimana tidak, ibuknya ini  gak ada kreatif-kreatifnya sama sekali, gak trampil, gak pernah suka sama pelajaran seni dan antipati dari jaman SD tiap ada pelajaran seni. Bapaknya, jangan ditanya lagi, sama parahnya. Hasil prakarya harus disertai foto proses pembuatan dan kerjasama antara ortu dan anak. Fyuuuhhh...

Etapi.. tapi... buat anak jangan pernah coba-coba! Eh maksudnya jangan pernah bikin alasan. Baiklah.... googling dan sebagainya tak memberikan bantuan. Yang ada malah asma karena cakep-cakep semua. Sadar diri dengan kemampuan yang ecek-ecek ini. Akhirnya hampir 2 minggu berlalu dan tetap belum ada ide.

2 hari mau dikumpulkan baru deh berburu bahan di Gramedia. Itupun masih abstrak banget ide di kepala. Dan kebiasaan masa silam terjadilah. Mengerjakan tugas mesti last minute. Buntutnya, N mengerjakan 15 persen, ibuknya 85 persen. Dan kasih 2 jempol buat bapaknya yang mendukung 100 persen dalam doa. Hahahah...

Dan inilah hasil daya upaya kami...
Kartu ucapan Selamat Paskah.

Kamis, 04 Februari 2016

Random

Already February 2016. Dan blog ini hampir mencapai fase kepunahannya. Hahahh...
#oops

Entah mengapa ya semakin santai hari-hari ya makin males nulis blog. Serasa gak dapat "feel" buat nulis.
Sekarang entah jin apa pula yang lagi nyenggol saya sampai tercetuslah postingan di blog yang nyaris lapuk ini.

Btw, enaknya cerita apaan ya?
Oke... saya cerita random saja lah.
Berhubung yang nulis sudah emak-emak gak usah sewot ya kalau seputaran dunia emak-emak juga yang ditulis.

Ehm... Nathan tinggal beberapa bulan lagi 4 tahun.
Besarnya kayaknya sama aja dari jaman imur 3 tahun. Padahal makannya juga aduhai banyaknya. Entah ke mana larinya nasi dan segala lauknya itu.

Sekolah semester ini masuk siang dan ada tambahan setengah jam pelajaran di hari Senin dan Selasa. Dan ibunya menjadi tergalau sejagat selama masa penantian sekolah. Semester lalu masuk pagi bisa duduk cantik di taman mall sebelah itu. Sekarang di siang bolong mana bisa lagi duduk cantik. Alhasil kadang pulang ke rumah. Tapi lebih banyak muter-muter aja. Atau rebahin sandaran jok mobil trus tidur.

Another drama, habis balik dari libur panjang natal dan tahun baru, sukses deh saya pecat pembantu. Aje gila ditinggal 3 minggu rumah kayak kena badai. Rumput di depan aja setinggi dengkul dibiarin. Jangan bayangkan halaman rumah saya selebar lapangan basket ya. Hanya 40 x 100 centi. Dan gak dibersihkan rumput liarnya. Duh, ini pembantu ngajak berantem deh. Habis pecat saya malah puas dan lega.

Yang saya agak sesali, sesaat setelah saya pulangkan, saya baru tahu akun sosmed pembantu saya. Dari 1 akun, akhirnya saya tahu dia punya 4 akun lain dengan profil yang berbeda-beda.
Satunya dituliskan lulusan pesantren xxx. Lainnya lagi ditulis sekolah di smk xyz. Padahal dia bilang ke saya cuma lulusan smp. Syerem.
Trus nulis status sudah kayak makan keripik aja. Teruuuusss gak ada berhentinya.
Mungkin bagi ibu-ibu yang lagi cari pembantu sudah gak jamannya lagi minta keabsahan KTP.
Sekarang kayaknya lebih penting langsung menanyakan akun sosmednya.

Curhatan lainnya lain kali lagi ya.
Berdoa saja semoga blog ini gak benar-benar punah.
😆😆




Senin, 09 November 2015

Laksa Khas Tangerang

Sudah hampir 5 tahun tinggal di Tangerang belum pernah nyobain Laksa Tangerang.
Tiap ngajakin Didi katanya laksa gak terlalu enak.
Idiiihhh... biar gak enak khan tetep aja penasaran pingin nyobain.

Pas Jumat malam kemarin jam 9 melipir keluar muter-muter. Lewatin deretan penjual laksa gak jauh dari TangCity Mall. Rayuin Didi dan berhasil.
Hore...

Rupanya yang jual berderet, jadi bingung mana yang dipilih. Akhirnya asal aja milih kedai yang pengunjungnya agak banyak.

Bapak penjualnya menanyakan mau pakai telur atau ayam. Demi mencobe keduanya kami pesan masing-masing satu. Dalam sekejap mata laksa sudah tersedia di hadapan.

Penyajiannya sederhana saja. Laksa (mi), ditaburi potongan kucai, disiram dengan kuah laksa yang lumayan pekat. Ayamnya sudah berlumur bumbu. Lain dengan telur yang hanya direbus.
Untuk minya terasa sedikit kasar atau berbulir. Agak aneh rasanya karena kita terbiasa makan mi yang lembut kenyal. Ayamnya juga enak. Bumbunya terasa mirip dengan kuah laksa. Kuahnya juga terasa berbulir karena campuran kacang kedelai.

Baiklah.... overall memang rasanya unik, tapi masih bisa diterima oleh lidah saya. Mungkin akan mencoba lagi di lain kedai supaya tahu perbandingannya.

Seporsi laksa telur hanya Rp 11.000 dan laksa ayam hanya Rp 18.000. Murah meriah...

Kamis, 03 September 2015

My Prayer

Just wanna say thank to God for His blessings. Thank God sudah diberi kesehatan, kesempatan berada di dekat orang-orang terkasih.
Teringat orang-orang yang aku kenal, mereka gak bisa bersama dengan orang yang mereka kasihi karena berbagai hal. Semoga mereka senantiasa diberi sehat juga, diberi kekuatan, dan penghiburan. Berkat Tuhan sungguh tak terhitung bagi kami. Kiranya kasih Tuhan juga tak lepas bagi orang di sekeliling kami dan juga orang yang kami kasihi yang jauh dari kami. Amin.